Selasa, 13 Maret 2018

REVIEW Viva Kosmetik Nail Polish Remover - Surprisingly Cheap


pretty-moody.blogspot.co.id
Review Viva Kosmetik Nail Polish Remover
Suka pakai kutek atau nail polish? Pernah kepikiran pakai nail polish remover bermerk?

Saya sih suka banget pakai kutek tapi pakainya cuma satu bulan sekali saat menstruasi aja. Ribet aja gitu kalau setiap mau sholat harus hapus kutek terus apply lagi. Ada nggak yang kayak saya? Memang ada sih kutek yang klaim-nya halal dan bisa dipakai berwudhu tapi saya masih belum ada niatan buat beli. Lagi pula saya kalau di rumah nyambi jadi ijah, jadi kutek pasti umurnya cuma sehari atau dua hari. Habis gitu pasti udah gupil-gupil atau mengelupas ujungnya. Kalau sudah begini, saya biasanya langsung hapus ajah. Males lihat kutek udah enggak cantik. 

Ngomongin masalah kutek dan nail polish remover, dulu-dulu waktu saya masih SMA, saya pakainya aceton yang beli di apotek. Tapi, setelah tahu kalau pakai aceton yang itu ternyata enggak disarankan saya jadi beralih cari nail polish remover yang lain. Nah, Pilihan saya jatuh pada si ekonomis Viva Kosmetik Nail Polish Remover. Ada yang sudah pernah coba?

Viva Kosmetik Nail Polish Remover

Kemasan:

Sebenarnya tidak ada yang spesial dari kemasan nail remover ini, terbuat dari kaca bening berbentuk kotak gepeng. Tutupnya merupakan tutup ulir berwarna hitam yang kuat dan rapet. Bagian dalam botol ada lubang kecil untuk penggunaan produk. Dengan desain botol yang seperti ini memudahkan saat penggunaan, jadi tidak takut produk bakal meluber atau kebanyakan. Selain itu bentuknya yang kecil dan slim mudah banget untuk dibawa travelling. Tapi tetap harus hati-hati karena botolnya terbuat dari kaya yang jelas akan pecah kalau jatuh.

pretty-moody.blogspot.co,id
Review Viva Kosmetik Nail Polish Remover
Ingredients:

Sepertinya sudah banyak artikel yang menjelaskan kalau penggunaan acetone dalam nail remover itu tidak baik. Tapi ternyata si Viva kosmetik ini masih menggunakan acetone sebagai bahan utama. Tapi meskipun begitu ternyata hasil penggunaanya berbeda dengan acetone yang beli di apotek. Meskipun begitu, produk ini sudah mendapatkan sertifikat Halal MUI, jadi bisa sedikit tenang lah ya pakainya. Berbeda dari produk Viva Kosmetik kebanyakan, malah nail remover ini tidak mengandung parfum atau pewangi jadi, ya bisa dibayangkanlah ya baunya seperti apa.

Baca juga: Review Pixy Bold to Last Gel Eyeliner

pretty-moody.blogspot.co.id
Review Viva Kosmetik Nail Polish Remover
Perfoma dan Aroma:

Salah satu yang tidak saya suka dari nail remover ini adalah bau acetone-nya sangat tajam. Saat pertama kali dibuka langsung tercium aromanya. Ya, maklum sih karena memang bahan utamanya adalah acetone dan produknya tidak mengandung fragrance. Tapi karena bau acetone-nya lumayan kenceng kalau terlalu lama terhirup bisa bikin sedikit pusing. Jadi kalau membersihkan kuku harus cepat-cepat. Karena ini bau acetone, jadi meskipun kenceng tapi cepat menguap juga.

Meskipun dari segi aroma sangat nyegrak dan tidak sedap, tapi untuk urusan membersihkan kuteks cukup bagus. Kutek akan hilang dengan beberapa kali gosok tanpa membuat cat-nya luntur ke jari. Saya pernah loh membersihkan kutek tapi catnya malah luntur ke kulit sekitar kuku dan susah dibersihkan. Tapi Viva nail remover ini enggak bikin luntur, lumayan bersih, dan cepat.

Kalau dibanding dengan acetone yang belidi apotek, Viva nail remover ini tidak membuat kuku berubah kekuningan (jauh banget yak sampai ke kuningan). Maksudnya enggak bikin kuku berwarna kuning atau kusam gitu. Tapi tetap ya setelah dibersihkan harus pakai nail cream atau aloevera.

Baca juga: Review Mineral Botanica Aloe Vera Gel

pretty-moody.blogspot.co.id
Review Viva Kosmetik Nail Polish Remover
Overall, sejauh ini nail remover yang saya repurchase dua kali karena cepet bersih dan tidak membuat kuku kusam. Saya masih bertahan dengan produk ini meskipun aromanya aje gile bikin pusing. Selain itu harganya juga aje gile murahnya, cuma 9 rebu saja.

Kalau kamu biasanya pakai nail remover merk apa? Share dong di kolom komentar. Siapa tahu saya tertarik juga buat nyobain.

See you on the next post. 



6 komentar:

  1. Aku belakangan pakai dari Silkygirl, aku pikir bebas acetone ternyata masih pakai juga. Susah ya nyari nail polish remover yang tanpa acetone.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah Silkygirl ada juga nail removernya. Iya emang susah nyari yang tanpa acetone, tapi masih mending pakai yang bermerk daripada pakai yang dijual di toko-toko accesories itu lho.

      Hapus
  2. Wahhh aku kok baru tau ye klo viva aja remover kuteknya, ga pernah liat soalnya hehhhe. Pengen beli ah, aku hobby bgt kutekan, jadi selalu wajib nyetok removernya heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk coba. Tapi memang agak susah dicari. Coba lihat di counter Viva atau lewat website.

      Hapus
  3. Baru tau kalau viva ada nail removernya, saya dulu suka banget pakai kutek Oriflame, sampai akhirnya hamil dan males banget kutek2an hehehe.

    Sekarang kangen kutekan lagi, tapi habis melahirkan belom kunjung datang tamunya, jadinya males banget deh mau kutek an :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mbak Reyne, emang banyak yang enggak tahu yah produk ini. Padahal di website Viva ada loh.

      Hapus